Survei Penjualan Eceran Maret 2023, BI: Meningkat

Survei Penjualan Eceran Maret 2023, BI: Meningkat
Sumber: Bank Indonesia

KINERJA penjualan eceran secara tahunan diprakirakan meningkat pada Maret 2023. Hal tersebut tecermin dari Indeks Penjualan Riil (IPR) Maret 2023 sebesar 215,2, atau tumbuh 4,8% (yoy), lebih tinggi jika dibandingkan dengan indeks pada bulan sebelumnya 0,6% (yoy).

Kinerja penjualan eceran yang meningkat tersebut didorong pertumbuhan kelompok makanan, minuman dan tembakau, barang budaya dan rekreasi, serta subkelompok sandang, sedangkan kelompok peralatan informasi dan komunikasi juga tercatat membaik dari bulan sebelumnya meski masih berada dalam fase kontraksi.

Secara bulanan, penjualan eceran diprakirakan tumbuh positif sebesar 7,0% (mtm) setelah pada bulan sebelumnya berada pada fase kontraksi sebesar 3,4% (mtm).

Makanan kucing

“Peningkatan terjadi pada seluruh kelompok, terutama pada kelompok peralatan informasi dan komunikasi; barang budaya dan rekreasi; serta makanan, minuman, dan tembakau seiring dengan periode Ramadan 1444 H, strategi potongan harga yang dilakukan ritel, serta kelancaran distribusi yang mendorong peningkatan permintaan domestik,” kata Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Erwin Haryono dalam keterangannya, Rabu (12/4).

Pada periode Februari 2023, IPR tercatat sebesar 201,2 atau secara tahunan tumbuh positif 0,6% (yoy), membaik jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya terkontraksi -0,6% (yoy).

“Peningkatan atau perbaikan terjadi pada mayoritas kelompok, terutama subkelompok sandang serta kelompok makanan, minuman, dan tembakau. Secara bulanan, penjualan eceran menunjukkan perbaikan meski masih berada pada fase kontraks,” jelas Erwin.

Perbaikan terutama terjadi pada kelompok peralatan informasi dan komunikasi, subkelompok sandang, dan kelompok perlengkapan rumah tangga lainnya seiring dengan permintaan yang masih terjaga.

Dari sisi harga, responden memprakirakan tekanan inflasi pada Mei dan Agustus 2023 akan mengalami penurunan. Indeks Ekspektasi Harga Umum (IEH) Mei dan Agustus 2023 masing-masing tercatat sebesar 130,3 dan 128,1, lebih rendah dari 145,1 dan 133,5 pada periode sebelumnya.

“Penurunan tersebut sejalan dengan telah berlalunya periode Ramadan dan Idul Fitri 1444 H serta kelancaran distribusi barang,” pungkas Erwin. (RLS/J1)

Baca Juga:  Kapolri Pastikan Stok BBM Bersubsidi Terjamin-Tepat Sasaran hingga Beri Sanksi Tegas yang Salahgunakan
Laoshidaishu Germany PC Material Polo Koper

Related posts