Polri Tetapkan Crazy Rich Surabaya Wahyu Kenzo Tersangka Dugaan Pencucian Uang

Polri Tetapkan Crazy Rich Surabaya Wahyu Kenzo Tersangka Dugaan Pencucian Uang
Sumber: Polri

DIREKTORAT Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipideksus) Bareskrim Polri menetapkan pendiri robot trading ATG Wahyu Kenzo sebagai tersangka dalam kasus dugaan tindak pidana pencucian uang (TPPU).

Crazy Rich Surabaya itu ditetapkan sebagai tersangka setelah Polresta Malang menangkapnya di sebuah hotel di Kota Surabaya, Sabtu (4/3).

“Sudah ditetapkan tersangka,” ujar Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dirttipideksus) Bareskrim Polri Brigjen Pol Whisnu Hermawan dalam keterangannya, Kamis (30/3).

Makanan kucing

Whisnu menyatakan proses perkaranya ditangani Polres Malang dan Bareskrim Polri.

“Tidak ditarik, sama-sama ditangani perkaranya, baik di Polres Malang maupun di Bareskrim,” imbuh Whisnu.

Namun, Whisnu belum menjelaskan lebih lanjut ihwal konstruksi kasus TPPU yang menjerat Wahyu Kenzo, termasuk pasal yang disangkakan terhadap salah satu pengelola PT Pansaky Berdikari itu.

Sebelumnya, Bareskrim Polri telah menyita sebuah rumah mewah tiga lantai milik Wahyu Kenzo di kawasan Kayutangan Heritage, Kota Malang.

Sementara itu, untuk kasus yang ditangani Polres Malang, Wahyu Kenzo ditengarai menyebabkan kerugian mencapai Rp9 triliun dengan total jumlah korban mencapai 25 ribu orang.

Wahyu Kenzo dijerat dengan pasal berlapis, di antaranya Pasal 115 juncto Pasal 65 ayat 2 UU RI No 7 Tahun 2014 tentang Perdagangan dengan pidana penjara paling lama 12 tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp12 miliar.

Lalu, Pasal 45 A juncto Pasal 28 ayat 1 UU RI No 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dengan pidana penjara paling lama 6 tahun dan denda paling banyak Rp1 miliar.

Kemudian, Pasal 378 KUHP tentang Penipuan dengan pidana penjara selama-lamanya 4 tahun dan/atau Pasal 372 KUHP tentang Penggelapan dengan pidana penjara maksimal 4 tahun serta Pasal 3 dan Pasal 4 UU RI No 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) dengan pidana penjara paling lama 20 tahun dan denda paling banyak Rp10 miliar. (RLS/J1)

Baca Juga:  Pelajar Pelaku Anarkis Harus Diadili Sesuai UU Sistem Peradilan Pidana Anak
Laoshidaishu Germany PC Material Polo Koper

Related posts