Libur Panjang Idul Adha Jadi Momentum Kebangkitan Sektor Pariwisata dan Ekonomi Kreatif

Libur Panjang Idul Adha Jadi Momentum Kebangkitan Sektor Pariwisata dan Ekonomi Kreatif
(Sumber: Kemenparekraf)

MENTERI Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengungkapkan masa libur panjang Idul Adha pada 28 Juni-2 Juli 2023 menjadi momentum kebangkitan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di Indonesia pascapandemi COVID-19.

Dalam “The Weekly Brief With Sandi Uno” di Gedung Sapta Pesona, Jakarta Pusat, Senin (3/7), Menparekraf Sandiaga mengatakan libur panjang ini didesain khusus oleh pemerintah untuk memulihkan perekonomian dan meningkatkan pergerakan masyarakat Indonesia pascapandemi COVID-19. “Seperti kita ketahui setiap ada pergerakan masyarakat dari segi transportasi dan akomodasi ini memberikan manfaat ekonomi,” kata Sandiaga.

Sandiaga mengungkapkan momen libur panjang ini juga bertepatan dengan momen liburan sekolah. Sehingga, mayoritas wisatawan yang berkunjung ke destinasi-destinasi wisata di Indonesia akan mengajak keluarganya untuk berlibur.

Makanan kucing

“Ini berdampak langsung untuk kebangkitan pariwisata dengan target batas atas 1,4 miliar pergerakan wisatawan nusantara,” katanya.

Di masa libur idul adha ini, lanjut Sandiaga, terjadi lonjakan pemesanan tiket transportasi dan akomodasi hingga tiga kali lipat. Serta terjadi peningkatan penjualan di berbagai subsektor ekonomi kreatif seperti produk kuliner, restoran, dan kafe.

“Ini merupakan bagian dari peningkatan penjualan yang dirasakan oleh berbagai sektor dalam keseluruhan ekonomi domestik kita,” kata Sandiaga.

Acara ini juga dihadiri sejumlah pejabat eselon I dan II di lingkungan Kemenparekraf/Baparekraf.(RLS/J3)

Baca Juga:  Kunjungan Kerja Reses, Komisi III: Kami Ingin Mendengar Aspirasi dan Masukan para Hakim
Laoshidaishu Germany PC Material Polo Koper

Related posts