Kemenkop UKM Apresiasi Program Mitra Tokopedia yang Berhasil Tingkatkan Omzet Warung Tradisional di Atas 50%

Mitra Tokopedia

KEMENTERIAN Koperasi dan UKM (Kemenkop UKM) mengapresiasi langkah yang dilakukan Tokopedia dengan Program Digitalisasi Warung melalui Mitra Tokopedia. Dengan program ini, lebih dari 1 juta warung di 500 kabupaten dan kota Indonesia berhasil mengalami peningkatan penghasilan di atas 50%.

“Di tengah pandemi, khususnya, sangat penting bagi usaha tradisional, seperti warung, untuk dapat bertransformasi lewat pemanfaatan teknologi. Upaya bersama Tokopedia dalam program pelatihan bisnis daring, pendampingan, serta advokasi terkait dengan izin usaha ini diharapkan dapat memudahkan para pegiat UMKM mengembangkan bisnis,” ungkap Deputi Bidang Usaha Mikro Kemenkop UKM Eddy Satriya dalam acara Penandatanganan Perjanjian Kerja Sama antara Deputi Bidang Usaha Mikro dengan PT Tokopedia tentang Pengembangan Usaha Mikro melalui Program Digitalisasi Warung di KOI Kemang, Jakarta Selatan, Rabu (3/11).

Perlu diketahui, program Mitra Tokopedia membantu warung tradisional untuk menyuplai kebutuhan bahan baku. Beberapa produk digital paling populer di Mitra Tokopedia meliputi pembayaran BPJS, air, dan listrik. Sementara itu, produk grosir juga meningkat nilai transaksinya hingga 12 kali lipat.

Menurut Eddy, program ini juga membantu Kemenkop UKM untuk mempercepat akselerasi tingkat adopsi digital bagi pelaku UMKM. Pemerintah telah menargetkan setidaknya sebanyak 30 juta UMKM bergabung pada platform digital sampai dengan 2024.

Melalui kerja sama ini, Kemenkop UKM bersama Tokopedia berkomitmen untuk terus mendorong pelaku UMKM, terutama para pedagang warung tradisional, untuk masuk ke ekosistem digital.

“Diharapkan pelaku UMKM dapat dibimbing untuk bergabung menjadi Mitra Tokopedia dan dapat meningkatkan pendapatan usahanya,” ujarnya.

Selain itu, Eddy juga mendorong pedagang warung tradisional untuk dapat bergabung ke dalam koperasi. Dengan berkoperasi, menurutnya, pedagang warung dapat mengakses pembiayaan melalui Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi, Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (LPDB-KUMKM).

“Warung ini kalau bisa berkoperasi dibantu Tokopedia juga untuk memiliki NIB (Nomor Induk Berusaha) dan lainnya. Nantinya, mereka bisa akses dana murah dari LPDB. Ini sasaran akhir kita,” tuturnya.

Baca Juga:  BNPB: Waspadai Potensi Banjir Susulan di Kota Ambon

Di tempat yang sama, Direktur Kebijakan Publik dan Hubungan Pemerintah Tokopedia Astri Wahyuni menegaskan bahwa program Mitra Tokopedia sudah menginjak tahun ketiga. Dia pun menegaskan bahwa pihaknya berkomitmen membina berbagai warung tradisional agar dapat bersaing dengan retail modern.

“Di masa pandemi ini, adopsi digital telah membantu warung tradisional untuk tetap bertahan. Dengan program Mitra Tokopedia, warung tradisional dapat terbantu dalam hal suplai kebutuhan mereka dalam menjalankan usahanya,” pungkasnya.

Sebanyak 500 Mitra Tokopedia di seluruh Indonesia menjangkau wilayah Aceh, Medan, Pekanbaru, Padang, Jambi, Palembang, Bengkulu, Lampung, Jabodetabek, Bandung, Cirebon, Sukabumi, Solo, Yogyakarta, Semarang, Surabaya, Malang, Denpasar, Mataram, Makassar, Manado, dan Pontianak. (RLS/J1)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

6 comments

  1. Pingback: detailen
  2. Pingback: buy Dysport 500U
  3. Pingback: dig this
  4. Pingback: webres.net